Beranda » Berinvestasi » Berapa Rasio Harga terhadap Penghasilan (P / E) - Definisi, Formula & Batasan

    Berapa Rasio Harga terhadap Penghasilan (P / E) - Definisi, Formula & Batasan

    Rasio P / E paling umum digunakan untuk perbandingan cepat antara dua sekuritas untuk melihat bagaimana Wall Street menilai mereka, dengan P / E yang lebih tinggi menunjukkan bahwa pendapatan masa depan lebih mungkin. Membagi harga saham pasar saham umum (pembilang) dengan laba per saham (penyebut) menghasilkan rasio. Misalnya, saham dengan harga pasar $ 15,00 dan penghasilan $ 1,00 per saham akan memiliki rasio P / E 15 (15/1 = 15).

    Rasio P / E dapat dihitung pada pendapatan masa lalu atau direalisasi, pendapatan yang diproyeksikan, atau kombinasi dari masing-masing. Penghasilan terkadang disesuaikan untuk mengecualikan peristiwa luar biasa, karena tidak mungkin terjadi lagi. Ketika mempertimbangkan rasio P / E, penting untuk memahami apakah dan bagaimana pendapatan telah disesuaikan dan apakah itu aktual atau proyeksi.

    Contoh berbagai tipe P / E meliputi:

    • Trailing atau Current P / E.¬†Analis menggunakan penghasilan untuk periode 12 bulan terakhir. Ketika setiap kuartal selesai, pendapatan per saham kuartal tertua turun dan kuartal terbaru ditambahkan ke total.
    • Proyeksi atau Penerusan P / E. Pembagi adalah proyeksi atau estimasi laba per saham selama 12 bulan ke depan. Perkiraan dapat berupa analis tunggal atau estimasi konsensus dari sekelompok analis. Penting untuk mengetahui identitas dan kualifikasi analis yang memberikan perkiraan untuk menentukan apakah itu realistis.
    • P / E Gabungan atau Campuran. Beberapa analis menggunakan kombinasi dari dua kuartal terakhir dari pendapatan aktual ditambah dua kuartal pertama dari pendapatan yang diproyeksikan sebagai pembagi.

    Apa pun tipe P / E yang Anda gunakan, penting untuk konsisten ketika membandingkan periode ke periode atau satu saham perusahaan dengan saham yang lain. Karena analis memiliki keleluasaan luas dalam memilih angka apa yang mereka gunakan untuk menghitung rasio P / E, Anda tidak perlu heran bahwa rasio biasanya bervariasi dari analis ke analis atau perusahaan ke perusahaan. Berhati-hatilah agar Anda tidak membandingkan apel dengan jeruk.

    Interpretasi dan Penggunaan Rasio Harga terhadap Penghasilan

    Secara sederhana, P / E adalah indikasi dari berapa banyak investor pada saat tertentu bersedia membayar untuk setiap dolar dari pendapatan perusahaan. P / E rata-rata untuk saham sejak 1900 adalah sekitar 15.

    Perusahaan yang tumbuh lebih cepat daripada rata-rata umumnya menikmati rasio harga terhadap pendapatan yang lebih tinggi (lebih besar dari 15), suatu cerminan bahwa investor bersedia membayar lebih banyak per dolar dari pendapatan hari ini karena mereka mengharapkan pertumbuhan pendapatan di masa depan melebihi dari perusahaan lain. Misalnya, perusahaan dengan rasio P / E 30 secara teoritis akan mendapatkan dua kali lipat tingkat pertumbuhan perusahaan dengan P / E 15. Sebaliknya, perusahaan dengan pertumbuhan pendapatan yang diharapkan kurang dari rata-rata akan memiliki P yang lebih rendah. / Rasio E (kurang dari 15).

    Penggunaan rasio P / E yang umum dilakukan oleh investor adalah memutuskan perusahaan mana dalam industri yang akan dibeli. Misalnya, jika dua perusahaan memiliki proyeksi laba per saham yang sama, tetapi Perusahaan A memiliki P / E yang lebih rendah daripada Perusahaan B, investor kemungkinan akan memilih Perusahaan A. Pilihan ini didasarkan pada anggapan bahwa pasar telah mengabaikan Perusahaan A dan , saat pendapatan dicapai, rasio P / E-nya akan naik ke tingkat P / E Perusahaan B.

    Tentu saja, rasio P / E Perusahaan B dapat berkontraksi dengan rasio Perusahaan A sebagai gantinya. Keputusan untuk membeli Perusahaan A daripada Perusahaan B akan tetap berlaku karena harga Perusahaan B akan turun, yang mencerminkan P / E yang lebih rendah..

    Keterbatasan Rasio Harga terhadap Penghasilan

    Sementara rasio P / E adalah metrik yang populer dan berguna untuk membandingkan investasi keamanan alternatif, mereka terbaik digunakan sebagai indikator nilai umum. Rasio harga terhadap pendapatan, karena kesederhanaannya, memiliki keterbatasan yang melekat sebagai alat analisis:

    • Harga Pasar dalam Jangka Pendek Bisa Tidak Menentu. Harga jangka pendek di pasar didorong oleh emosi yang dipicu oleh rumor dan harapan. Sebagai akibatnya, rasio P / E dapat keluar dari pukulan dari waktu ke waktu sampai fakta dan logika kembali ke publik yang berinvestasi. Pastikan Anda mempertimbangkan rasio selama periode waktu tertentu untuk mengurangi variabilitas yang dihasilkan dari euforia atau ketakutan yang tidak beralasan..
    • Penghasilan yang dilaporkan Sering Dikelola. CEO dan CFO Perusahaan menyadari bahwa kinerja yang konsisten dan diharapkan umumnya dihargai dengan rasio yang lebih tinggi daripada hasil tak terduga yang tak terduga, bahkan jika positif. Untuk alasan ini, manajemen sering berupaya untuk meningkatkan laba yang dilaporkan dengan membuat keputusan akuntansi yang mengoptimalkannya untuk memenuhi harapan investor.
    • Tingkat Pertumbuhan Yang Tinggi Secara Abnormal Tidak Dapat Dipertahankan Tanpa Batas. Dampak peracikan sering diabaikan ketika perusahaan tumbuh dan menjadi dewasa. Tingkat pertumbuhan yang tinggi menarik pesaing, yang cenderung mengurangi margin untuk industri secara keseluruhan. Ketika perusahaan matang, tingkat pertumbuhan cenderung meningkat, mencerminkan intensitas persaingan, perubahan budaya, dan kompleksitas mengelola organisasi yang lebih besar dan bertingkat. Rasio yang abnormal tinggi cenderung berkontraksi dari waktu ke waktu, terutama karena laba yang diproyeksikan akhirnya diumumkan atau harga saham turun ketika pendapatan mengecewakan..
    • Kejadian Luar Biasa Dapat Mendistorsi Harapan Masa Depan. Pemimpin pasar yang memiliki rasio P / E yang lebih tinggi telah menunjukkan kemampuan untuk terus-menerus mengubah diri, memperkenalkan serangkaian produk revolusioner dari tahun ke tahun. Di sisi lain, beberapa perusahaan mendapatkan perhatian pasar dengan satu produk tetapi tidak dapat mempertahankan keunggulan mereka dari waktu ke waktu. Yang lain mungkin menderita kerugian tak terduga karena sebab eksternal (seperti peraturan baru atau kecelakaan industri) dan tidak pernah pulih. Pada saat yang sama, beberapa perusahaan mengatasi badai dan mendapatkan kembali kekuatan mereka. Investor cenderung untuk "merek" perusahaan berdasarkan masa lalu mereka daripada masa depan mereka sehingga rasio P / E mungkin tidak mencerminkan nilai sebenarnya dari perusahaan. Kesulitan bagi banyak investor ketika menganalisis P / E adalah memutuskan apakah rasio tersebut dibenarkan atau tidak dibenarkan oleh kemungkinan pendapatan di masa depan.
    • Perusahaan Tahap Awal dan Sumber Daya Alam Dapat Memberikan Sinyal Campuran. Perusahaan yang baru muncul dan tahap awal sering menghabiskan banyak waktu di tahun-tahun pertama mereka untuk merebut pangsa pasar, membangun infrastruktur, atau mengembangkan pengakuan pelanggan. Akibatnya, penghasilan mereka tertunda atau dibatasi. Dalam banyak kasus, mereka melaporkan kerugian selama bertahun-tahun sebelum menembus aliran laba yang tumbuh cepat. Penggunaan P / E tidak membantu mengevaluasi perusahaan seperti Amazon (625 P / E) atau Facebook (107 P / E). Demikian pula, hasil perusahaan sumber daya alam tidak mencerminkan pertumbuhan aset dan pendapatan yang disampaikan selama beberapa tahun. Biaya penemuan sering kali dikurangkan, bukan dikapitalisasi, mungkin menghasilkan kerugian akuntansi dan tidak ada laba.
    • Dampak Utang Terabaikan. Nilai sebuah perusahaan adalah kombinasi antara ekuitas dan hutang. Leverage meningkatkan potensi laba atau rugi, sementara rasio harga terhadap pendapatan hanya mempertimbangkan nilai ekuitas perusahaan, bukan total nilai utang dan ekuitas yang digabungkan. Perusahaan dengan proporsi utang yang signifikan terhadap nilai total memiliki risiko lebih besar daripada perusahaan tanpa utang.
    • Rasio P / E Dapat Sulit Ditafsirkan. P / E yang rendah dapat berarti bahwa nilai perusahaan undervalued oleh pasar dalam jangka pendek dan mewakili peluang pembelian untuk investor yang cerdik. Ini juga bisa berarti bahwa perusahaan diharapkan memiliki masalah di masa depan dan investor pintar telah membuang saham untuk menghindari kemungkinan kerugian. Menggunakan rasio P / E saja untuk keputusan investasi adalah praktik yang berisiko dan tidak bijaksana.

    Kata terakhir

    Rasio harga terhadap pendapatan cepat dan mudah dihitung. Mereka sangat berguna dalam membuat perbandingan langsung dan analisis superfisial jika Anda memahami logika yang mendasari perhitungan, serta keterbatasannya. Rasio P / E juga harus digunakan dengan metrik lain untuk mengonfirmasi analisis Anda sebelum mengambil tindakan.

    Sudahkah Anda menggunakan rasio P / E dalam analisis investasi Anda?