Beranda » Ekonomi & Kebijakan » Apa Itu Produk Domestik Bruto (PDB) - Definisi & Perhitungan

    Apa Itu Produk Domestik Bruto (PDB) - Definisi & Perhitungan

    Secara sederhana, PDB adalah total nilai pasar dari semua barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara untuk periode waktu tertentu. Periode waktu yang paling sering digunakan adalah satu tahun, yang kemudian dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya sebagai cara untuk mengukur peningkatan atau penurunan situasi ekonomi suatu negara. Beberapa item terukur yang digunakan dalam perhitungan PDB termasuk penjualan mobil, makanan, layanan salon, layanan keuangan, dan tiket film. Secara umum, semakin tinggi angkanya, semakin baik perekonomian melakukannya.

    Jika angka PDB turun di bawah titik di mana ia berdiri pada tahun sebelumnya, maka diasumsikan bahwa perekonomiannya masih tertinggal. Jika angka PDB turun untuk dua kuartal atau lebih, para ekonom percaya negara itu dalam resesi.

    Metode Menghitung PDB

    Definisi umum PDB agak sederhana - namun, para ekonom jarang menyukai kesederhanaan, dan oleh karena itu ada tiga cara berbeda untuk menghitung PDB.

    1. Metode Produksi

    Pendekatan produksi terhadap PDB adalah nilai pasar dari semua barang dan jasa akhir. Juga disebut metode "produk bersih", itu termasuk tiga statistik:

    • Nilai Tambah Bruto: Estimasi nilai bruto berbagai kegiatan ekonomi domestik.
    • Konsumsi Menengah: Penentuan biaya bahan, persediaan, dan tenaga kerja yang digunakan untuk membuat barang dan jasa.
    • Nilai Output: Pengurangan konsumsi antara dari nilai kotor, yang memberi Anda PDB. Ini adalah bagaimana Anda menentukan PDB melalui metode produksi.

    Kelemahan Metode Produksi
    Masalah utama dengan metode produksi untuk mengukur PDB adalah bahwa tidak ada 100% cara akurat untuk menentukan produksi yang benar. Layanan seperti menjaga anak tidak dapat diukur, dan karena itu tidak termasuk - meskipun dapat dikatakan bahwa pengasuh memungkinkan orang tua untuk pergi keluar dan menghabiskan uang untuk layanan, seperti makan malam di restoran, dan oleh karena itu memiliki efek positif pada ekonomi. Juga, jika Anda membuat barang yang dipanggang atau memiliki kebun kecil, Anda memproduksi, tetapi output Anda kemungkinan tidak termasuk dalam PDB, terutama jika Anda tidak menjual barang-barang Anda.

    Jika kamu melakukan menjual barang-barang Anda yang dipanggang, yang dapat dianggap sebagai bagian dari ekonomi bawah tanah. Misalnya, jika Anda membayar tunai seseorang di bawah meja untuk memperbaiki mobil Anda, itu tidak dihitung terhadap PDB, meskipun layanan telah diberikan.

    2. Pendekatan Penghasilan

    Banyak ekonom tidak menyukai metode produksi sebagai alat untuk mengukur PDB karena tidak termasuk pendapatan. Sebaliknya, mereka percaya bahwa uang yang dibawa pulang setiap keluarga adalah cara yang lebih baik untuk mengevaluasi kekuatan ekonomi negara. Karena itu, pendekatan pendapatan mengukur pendapatan tahunan semua individu di suatu negara.

    Pendapatan diambil dari lima bidang berbeda:

    1. Upah, gaji, dan pendapatan tenaga kerja tambahan
    2. Keuntungan perusahaan
    3. Bunga dan pendapatan investasi lain-lain
    4. Pendapatan petani
    5. Penghasilan dari bisnis non-pertanian non-pertanian

    Setelah angka-angka ini ditambahkan, dua penyesuaian lebih lanjut harus dilakukan untuk sampai pada PDB melalui metode ini. Pajak tidak langsung, seperti pajak penjualan di toserba, dikurangi subsidi pajak (potongan pajak atau kredit) ditambahkan untuk sampai pada harga pasar. Kemudian, penyusutan pada berbagai aset keras (bangunan, peralatan, dll.) Ditambahkan ke yang mencapai angka PDB. Gagasan di balik metode pendapatan adalah mencoba untuk mendapatkan pegangan yang lebih baik pada kegiatan ekonomi riil.

    Kelemahan dari Pendekatan Penghasilan
    Tinjauan cepat dari item yang digunakan dalam pendekatan pendapatan membuat kelemahannya jelas: Produksi tidak termasuk, juga tidak tabungan atau investasi. Ketika Anda duduk dengan penasihat investasi dan menginvestasikan uang dalam reksa dana, Anda melepaskan uang dari tangan Anda untuk mendapatkan lebih banyak. Itu adalah kegiatan ekonomi, tetapi tidak dihitung dalam pendekatan pendapatan. Demikian pula, peningkatan produksi di pabrik dapat terjadi tanpa upah yang lebih tinggi, dan karena ada keterlambatan sejak peningkatan produksi barang mencapai pasar dan penjualan dicatat, peningkatan pendapatan mungkin tidak muncul dalam laba perusahaan hingga nanti.

    3. Pendekatan Pengeluaran

    Faktanya, ada ahli teori ekonomi lain yang percaya bahwa baik pendekatan pendapatan maupun metode produksi tidak cukup. Secara teori, pendapatan tidak dihasilkan untuk ditimbun. Orang-orang mungkin menabung dan berinvestasi, tetapi mereka pasti akan membeli barang yang dibutuhkan dan diinginkan. Dari sudut pandang dasar ini, pendekatan pengeluaran dikembangkan. Pendekatan ini mengukur semua pengeluaran oleh individu dalam satu tahun.

    Komponen dari metode ini adalah:

    • Konsumsi sebagaimana didefinisikan oleh pembelian barang tahan lama, barang tidak tahan lama, dan layanan. Contohnya termasuk makanan, sewa, gas, pakaian, biaya perawatan gigi, dan tata rambut. Namun, pembelian rumah baru tidak termasuk sebagai konsumsi. Konsumsi adalah komponen terbesar dari metode penentuan PDB ini.
    • Investasi berarti investasi modal, seperti peralatan, mesin, perangkat lunak, atau menggali tambang batubara baru. Itu benar tidak berarti investasi dalam produk keuangan, seperti saham dan reksa dana.
    • Pengeluaran pemerintah adalah total pengeluaran pemerintah untuk barang dan jasa, termasuk semua biaya gaji pegawai pemerintah, senjata yang dibeli oleh militer, dan biaya infrastruktur. Sebagai contoh, uang yang dihabiskan untuk perang di Irak dimasukkan, seperti uang yang dihabiskan dalam RUU stimulus pada tahun 2008. Jaminan Sosial dan tunjangan pengangguran, tidak termasuk.
    • Ekspor Bersih¬†dihitung dengan mengurangi nilai impor dari nilai ekspor. Ekspor adalah barang yang dibuat di negara ini untuk dikonsumsi negara lain, sedangkan impor dibuat di negara lain dan dikonsumsi di dalam negeri.

    Kelemahan Metode Pengeluaran
    Kelemahan dari metode ini pada dasarnya serupa dengan kelemahan dari pendekatan pendapatan. Pertama, tabungan tidak dimasukkan dalam persamaan - sehingga akun tabungan dan investasi saham tidak diperhitungkan. Juga, layanan yang sangat diskon dan bahkan gratis dari pemerintah, bisnis, dan organisasi nirlaba adalah termasuk. Ini menimbulkan masalah karena nilai sebenarnya dari layanan ini - bukan yang dibebankan pada mereka - diperkirakan. Karena alasan ini, angka PDB akhir kemungkinan tidak akurat.

    Terakhir, beberapa layanan dihitung berdasarkan biayanya, tetapi nilai itu bisa jauh lebih tinggi dari yang diperkirakan atau dilaporkan. Misalnya, ketika keruntuhan infrastruktur besar terjadi, seperti akibat 9/11 atau tornado di Alabama, biaya medis dan bangunan naik. Ini menciptakan peningkatan sementara dalam biaya infrastruktur, yang meningkatkan jumlah PDB akhir. Ini mengacaukan angka dengan mewakili lonjakan - tetapi bukan kurva pertumbuhan yang berkelanjutan. Pertimbangkan ini: Ketika Anda membeli rumah baru, Anda mungkin menghabiskan banyak uang untuk furnitur baru - tetapi Anda tidak membeli furnitur baru setiap bulan.

    Mengapa GDP Berarti

    Bagaimanapun Anda memutuskan untuk mengukur PDB suatu negara, itu adalah indikator ekonomi utama dan faktor utama dalam memeriksa kesehatan ekonomi suatu negara. Ketika PDB tumbuh, suatu negara umumnya membaik secara ekonomi: Perusahaan mempekerjakan, dan orang-orang bekerja. Ini seperti menggunakan Dow Jones Industrial Average untuk mengukur pasar saham. DJIA menyediakan bacaan cepat tentang pasar, sementara PDB menyediakan bacaan cepat tentang kesehatan ekonomi suatu negara.

    Seringkali, angka PDB digunakan untuk menentukan apakah kita berada dalam resesi atau ekspansi (ekonomi yang tumbuh). Jika suatu negara mengalami dua kuartal berturut-turut dari penurunan PDB, ia berada dalam resesi. Jika negara ini menunjukkan peningkatan angka PDB selama dua kuartal, maka ia berkembang. Selain mengukur pertumbuhan ekonomi dalam suatu negara, PDB juga digunakan sebagai tolok ukur untuk mengukur ekonomi negara-negara yang bersaing.

    10 negara teratas menurut ukuran PDB adalah:

    1. Amerika Serikat
    2. Cina
    3. Jepang
    4. Jerman
    5. Perancis
    6. Brazil
    7. Britania Raya
    8. Italia
    9. Rusia
    10. Kanada

    Masalah dengan PDB

    Ketika datang untuk mengukur kedudukan ekonomi suatu negara, PDB memiliki beberapa masalah dan lawan. Masalah utama adalah bahwa PDB adalah ukuran umum. Dow Jones Industrial Average menyajikan masalah yang sama: Ini adalah rata-rata 30 perusahaan, yang sangat sedikit dibandingkan dengan jumlah total perusahaan yang diperdagangkan di bursa saham. Bahkan S&P 500 hanya rata-rata 500 perusahaan. Menggunakan angka rata-rata menghilangkan banyak faktor lain yang mungkin menceritakan kisah yang berbeda, dan kemungkinan tidak termasuk informasi terkait yang harus dimasukkan.

    Ekonom memberi label item yang sesuai dengan deskripsi ini "eksternalitas," dan mereka masuk dalam kategori berikut:

    • Hangover Resesi. Ada kalanya suatu negara keluar dari resesi, menurut PDB, tetapi dalam kenyataannya masih dalam resesi. Misalnya, menurut para ekonom yang menggunakan PDB sebagai ukuran, resesi di Amerika Serikat berakhir pada 2009. Namun, pada 2012, tingkat pengangguran tetap di atas 8% selama 30 bulan berturut-turut, mencapai setinggi 10% pada 2009. Itu adalah resesi fungsional. Jika tujuannya adalah untuk mengukur kesehatan ekonomi, maka Anda tidak dapat menghitung 8% pengangguran sebagai sehat, terutama ketika turunnya tingkat pengangguran selama dua kuartal berturut-turut adalah karena orang-orang yang keluar dari pencarian kerja.
    • Pengeluaran Berbasis Kredit. Masalah lain adalah bahwa pengeluaran untuk barang dan jasa tidak selalu berasal dari pendapatan yang dihasilkan. Baik publik Amerika dan pemerintah secara rutin membelanjakan uang untuk kredit, dan efek hutang kronis tidak diperhitungkan dalam PDB. Selama menjelang krisis hipotek, jutaan orang Amerika mendapat pinjaman ekuitas rumah. Uang ini digunakan untuk segala sesuatu mulai dari renovasi, biaya kuliah, mobil baru, liburan, dan banyak lagi. Semua pengeluaran itu diperhitungkan ke arah pertumbuhan PDB positif, tetapi negara itu tidak dalam keadaan sehat. Ketika gelembung perumahan meledak, dampak dari pengeluaran utang itu menghantam negara itu - dan angka PDB tidak mencerminkan bom waktu yang tersembunyi itu. Ini dapat dilihat pada tingkat nasional jika Anda menganggap Italia berada di daftar 10 teratas PDB dunia, tetapi saat ini terlibat dalam krisis utang nasional.
    • Ekonomi bawah tanah. Dari bencana ekonomi seperti gelembung perumahan, kita mendapatkan pengangguran tinggi dan peningkatan dalam apa yang disebut "ekonomi bawah tanah." Jika Anda membayar tunai "di bawah meja" untuk barang atau jasa kepada seseorang yang tidak memiliki bisnis formal atau tidak melaporkan pendapatan, ini berkontribusi pada ekonomi bawah tanah. Aktivitas ekonomi ini tidak termasuk dalam PDB.
    • Ekonomi Non-moneter. Angka PDB menghilangkan produksi dan layanan di mana tidak ada uang yang ikut bermain. Barter tidak lagi menjadi bagian besar dari model ekonomi Amerika, tetapi meningkatkan resesi parah. Pertukaran barang untuk jasa dan sebaliknya tidak dicatat, menghasilkan angka PDB yang miring.
    • Keberlanjutan Pertumbuhan. Efek dari produksi - terutama produksi industri - terhadap lingkungan telah menjadi perhatian, karena memaksimalkan output jangka pendek mungkin tidak berkelanjutan dan dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang. Sebagai contoh, sebuah perusahaan penebangan dapat menghasilkan output yang besar dalam pemanenan pohon, tetapi jika mereka memanen secara berlebihan, mengisi kembali pasokan kayu berkualitas dari hutan dapat menjadi masalah atau tidak mungkin, mempengaruhi PDB masa depan. Contoh-contoh lain termasuk penangkapan ikan yang berlebihan di perairan, atau pertanian yang berlebihan pada sebidang tanah. Suatu negara dapat mencapai PDB sementara tinggi dari penggunaan sumber daya alam yang melecehkan atau dengan alokasi investasi yang tidak tepat.

    Kata terakhir

    Yang terbaik adalah melihat angka-angka PDB sebagai gambaran cepat ke arah mana negara ini menuju pertumbuhan dan stabilitas ekonomi. Ukurannya tidak seakurat mungkin, juga tidak ada cara untuk benar-benar menangkap semua kekuatan dinamis yang mempengaruhi perekonomian. Bergantung pada metode apa yang digunakan oleh politisi, pakar, atau ekonom, Anda bisa mendapatkan pandangan ekonomi yang sangat berbeda.

    Namun, terjebak dalam putaran atau metodologi adalah kontraproduktif bagi kebanyakan orang yang ingin memahami PDB dan menggunakannya sebagai bacaan sederhana tentang kesehatan ekonomi suatu negara. Biarkan para ekonom dan pakar yang mewawancarai mereka memasuki rumput liar - rata-rata orang di jalan harus menjaganya tetap sederhana. Metode produksi adalah yang paling sering digunakan, dan merupakan salah satu tolok ukur di mana setiap presiden telah dievaluasi selama 50 tahun terakhir. Itu mungkin tidak sempurna, tetapi jika Anda menerima batasannya, maka Anda memahami bahwa batasannya sama untuk semua presiden. Oleh karena itu, ini adalah cara yang layak untuk melihat negara untuk melihat apakah negara itu semakin kuat, atau jika ada kelemahan serius.

    (kredit foto: Bigstock)