Beranda » Berinvestasi » Apa itu Exchange-Traded Note (ETN) - Bagaimana Bedanya Dengan ETF

    Apa itu Exchange-Traded Note (ETN) - Bagaimana Bedanya Dengan ETF

    Jumlah yang Anda terima pada saat jatuh tempo, atau ketika Anda menjual obligasi di pasar sekunder, didasarkan pada kinerja indeks dasar - Anda menerima investasi pokok Anda plus atau minus keuntungan atau kerugian yang terjadi selama periode kepemilikan Anda. Misalnya, jika Anda berinvestasi $ 1.000 dalam ETN yang dirancang untuk melacak harga minyak selama periode di mana nilainya meningkat sebesar 15%, Anda akan menerima $ 1.150 pada saat penukaran. Jika turun 15%, Anda akan menerima $ 850.

    ETNs: Definisi dan Fitur Utama

    ETNs memiliki beberapa karakteristik inti yang menonjol. Mereka berbagi banyak dari ini dengan obligasi atau dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

    • Isu. ETN biasanya dikeluarkan oleh lembaga keuangan besar, seperti Barclays, dalam batch setidaknya 50.000 unit. Karena tidak praktis bagi investor reguler untuk membelinya langsung dari penerbit - ini biasanya dilakukan oleh investor institusi - mereka membelinya di pasar sekunder.
    • Tanggal jatuh tempo.¬†Seperti obligasi tanpa jaminan (dan tidak seperti ETF dan dana indeks), setiap ETN memiliki tanggal jatuh tempo yang telah ditentukan dan didukung oleh janji penerbit untuk membayar kembali pokok pinjamannya..
    • Pelacakan dan Kepemilikan Aset. Sebagai instrumen utang, ETN tidak pernah memiliki aset. Mereka hanya melacak kinerja indeks atau kelas aset. Karena mereka tidak memiliki aset, mereka melacak kinerja ini dengan tepat. Sebaliknya, ETF dan dana indeks perlu membeli dan menjual aset untuk meniru indeks yang mereka lacak. Dalam keadaan tertentu, ini mengarah pada kesalahan pelacakan, suatu kondisi di mana nilai kepemilikan dana tidak secara akurat mencerminkan nilai dari apa yang seharusnya dilacak..
    • Resiko kredit. Sebagai instrumen utang, semua ETN memiliki risiko kredit. Karena mereka hanya didukung oleh kepercayaan dan kredit dari penerbit, harga mereka dapat naik atau turun secara independen dari aset atau indeks yang mereka telusuri. Dalam kasus terburuk, Anda dapat kehilangan seluruh investasi Anda dalam ETN jika penerbitnya berada di bawah - bahkan jika indeks yang dilacaknya bekerja dengan baik. Sebaliknya, karena ETF sebenarnya memiliki aset yang mereka lacak, harga pasar mereka didukung oleh nilai intrinsik dari komponen yang mendasarinya. Kecuali jika nilai semua komponen itu turun ke nol, instrumen tidak akan sia-sia.
    • Likuiditas. Seperti ETF, ETN berdagang di bursa (pasar sekunder) dan diberi harga secara real-time, meskipun investor bebas untuk menahannya sampai tanggal jatuh tempo. Perhatikan bahwa beberapa ETN yang diperdagangkan tipis memiliki masalah likuiditas.
    • Tidak Ada Persyaratan Pembelian Minimum. Seperti ETF, ETN dikeluarkan dengan nilai nominal tertentu, biasanya $ 25 per unit tanpa persyaratan pembelian minimum. Sebaliknya, persyaratan pembelian minimum pada beberapa obligasi pemerintah dan korporasi dapat mencapai $ 10.000.
    • Rasio Biaya. Seperti ETF, dan tidak seperti obligasi, ETN dapat datang dengan rasio pengeluaran tahunan. Rasio ini dapat berkisar dari kurang dari 0,2% hingga sebanyak 1,5%, tergantung pada kompleksitas ETN. Misalnya, Anda harus membayar 1,35% per tahun untuk Barclays S&P VEQTOR ETN (VQT) yang sangat kompleks, yang secara bersamaan melacak S&P 500, S&P Volatility Index (VIX), dan uang tunai. Harganya mencerminkan alokasi optimal antara ketiga indeks ini pada waktu tertentu.

    Perbedaan utama antara ETN dan ETF

    • ETN tidak memiliki apa pun
    • ETN jauh lebih sedikit dan populer daripada ETF
    • ETF lebih cair daripada ETN
    • Nilai ETN bergantung pada risiko kredit emiten dan nilai indeks atau aset yang dilacaknya

    Keuntungan

    ETN memiliki beberapa keunggulan dibandingkan kendaraan investasi lainnya, termasuk ETF, obligasi, dan saham:

    1. ETNs Sempurna Melacak Kinerja Indeks yang Mendasari

    Karena ETF sebenarnya memiliki saham dan / atau sekuritas lain tergantung pada indeks yang mereka telusuri, mereka perlu menyeimbangkan kepemilikan mereka secara berkala untuk memastikan bahwa mereka sesuai dengan kinerja yang mendasarinya. Ini dapat menciptakan masalah yang disebut kesalahan pelacakan - perbedaan antara portofolio ETF dan indeks yang mengikuti. Melacak secara akurat suatu indeks patokan dapat membutuhkan banyak pembelian dan penjualan - jika masing-masing komponen tidak terlalu likuid, mungkin sulit untuk mereplikasi kinerjanya secara tepat. Sebagai pemegang ETF, ini dapat memotong pengembalian Anda.

    Sebaliknya, ETN adalah salah satu dari sedikit kendaraan investasi yang dirancang untuk meniru kinerja indeks atau kelas aset tanpa memberikan kepemilikan dalam sekuritas yang mendasarinya. Oleh karena itu, penerbit ETN tidak perlu khawatir tentang penyeimbangan kembali asetnya secara berkala - dan semua masalah yang proses dapat buat. Nilai pasar instrumen hanya mencerminkan indeks atau keranjang aset yang ditunjuknya setiap saat.

    2. Perlakuan Pajak

    Sehubungan dengan obligasi, dana, dan bahkan saham biasa, ETN sering datang dengan pertimbangan pajak yang lebih sederhana dan lebih menarik. Karena ETN umumnya tidak membayar bunga, Anda tidak perlu khawatir tentang akuntansi setiap tahun, seperti yang Anda lakukan dengan ikatan tradisional.

    Fakta bahwa ETN tidak memiliki aset dasar berarti mereka tidak harus membuat distribusi capital gain tahunan juga. ETF, dana indeks, dan dana tertutup yang memiliki saham dividen individual mungkin diperlukan untuk melakukan distribusi dividen tahunan - pertimbangan pajak lain yang tidak berlaku bagi pemegang ETN. Dalam sebagian besar kasus, Anda hanya membayar pajak (dalam bentuk keuntungan modal jangka pendek atau jangka panjang, tergantung pada apakah Anda telah memegang instrumen selama lebih atau kurang dari satu tahun) ketika Anda menjual ETN atau ketika mencapai kematangan.

    3. Total Akses ke Pasar Illiquid atau Novel

    ETN memberi investor reguler akses ke pasar dan kelas aset yang biasanya tidak terjangkau. Sementara ETF, dana indeks, dan dana obligasi menawarkan akses ke banyak instrumen baru, termasuk keranjang mata uang dan komoditas berjangka, mereka sering melakukannya dengan cara yang menciptakan sakit kepala logistik untuk investor langsung. Misalnya, pasar untuk instrumen ini cenderung tidak likuid, dan mungkin menuntut komisi tinggi atau persyaratan investasi minimum yang tidak praktis untuk investor kecil. Tanpa kendala seperti itu, ETN bebas melacak hampir semua investasi.

    4. Fleksibilitas yang lebih baik daripada obligasi

    Karena mereka berdagang di bursa saham, mereka dapat dibeli dan dijual kapan saja sepanjang hari perdagangan. Dan, seperti perdagangan saham dan obligasi, perdagangan ETN diselesaikan dalam tiga hari kerja. Dan karena mereka biasanya memiliki nilai nominal masing-masing $ 25, dibandingkan dengan $ 1.000 untuk masing-masing obligasi, itu lebih terjangkau untuk membeli satu unit ETN daripada satu obligasi - ditambah, beberapa obligasi datang dengan persyaratan pembelian minimum, semakin meningkatkan biaya mereka.

    Kekurangan

    ETN juga memiliki beberapa kelemahan relatif terhadap instrumen keuangan lainnya:

    1. Risiko Kredit

    Sebagai instrumen utang yang nilainya bergantung pada peringkat kredit penerbitnya, setiap ETN memiliki beberapa tingkat risiko kredit. Bahkan yang dikeluarkan oleh lembaga keuangan dengan peringkat kredit yang solid, seperti Barclays (saat ini A-, menurut Standard & Poor's), masih membawa risiko. Misalnya, pengurangan peringkat kredit Barclays dari AA pada pertengahan 2013 berkaitan dengan penurunan harga beberapa poin persentase dari banyak ETN perusahaan. Sementara pemegang obligasi menghadapi risiko yang serupa, pemilik ETF tidak secara langsung dipengaruhi oleh perubahan kelayakan kredit dari penerbit sekuritas mereka.

    2. Lebih sedikit Emiten ETN

    Ada sekitar tujuh ETF untuk setiap ETN. Tidak mengherankan, ada juga lebih sedikit penerbit ETN - hanya sembilan atau sepuluh total, pada 2013. Ini menciptakan masalah bagi investor ETN.

    Jika Anda ingin menangkap kinerja indeks yang sangat spesifik, Anda mungkin tidak dapat menemukan ETN dengan fitur yang Anda inginkan. Sebagai contoh, Elements Exchange Traded Notes Spectrum Large Cap US Momentum Index Sektor (EEH), yang ditanggung oleh HSBC USA, adalah satu-satunya ETN yang tersedia bagi investor yang ingin mengambil keuntungan dari perubahan momentum dalam S&P 500 Total Return Index (SPTR) ). Di sisi lain, bahkan jika Anda menemukan ETN dengan karakteristik yang sesuai, penerbitnya mungkin memiliki peringkat kredit yang samar yang membuat instrumen tersebut terlalu berisiko bagi Anda..

    3. Beberapa ETN Memiliki Masalah Likuiditas

    ETF diperdagangkan pada volume yang lebih tinggi dan umumnya memiliki kapitalisasi pasar yang lebih tinggi (total nilai pasar dari unit yang beredar) daripada ETN. Pada 2014, total kapitalisasi pasar dari semua ETF yang beredar adalah sekitar $ 1,7 triliun. Angka yang sebanding untuk pasar ETN lebih sulit didapat, tetapi niscaya jauh lebih rendah - kurang dari $ 100 miliar.

    Sementara ETN menawarkan fleksibilitas yang diperdagangkan di pasar saham dan ETF, beberapa ETN individu diperdagangkan sangat tipis. Setiap prospektus ETN - dan seringkali gulungan penafian dari situs web penerbitnya - berisi peringatan bahwa "pasar mungkin tidak berkembang" setelah masalah ETN yang diberikan. Beberapa ETN jarang dibeli dan dijual, sehingga menyulitkan calon pembeli dan penjual untuk mendapatkan harga yang wajar di pasar terbuka. Ini bagus jika Anda ingin mempertahankan ETN Anda hingga jatuh tempo, tetapi tidak jika Anda ingin melakukan perdagangan secara teratur.

    4. Beberapa Pilihan untuk Investor Pendapatan

    Seperti halnya obligasi, ETN memiliki tanggal jatuh tempo yang ditentukan dan didukung oleh keyakinan dan kredit penerbitnya, tetapi ada satu perbedaan mencolok: Beberapa ETN melakukan pembayaran bunga secara teratur. Mereka tidak membuat capital gain atau pembagian dividen secara teratur, tidak seperti banyak ETF. Meskipun ini menyederhanakan pertimbangan pajak terkait ETN, ini bukan opsi yang menarik bagi investor pendapatan.

    Kata terakhir

    ETN sering digambarkan sebagai persilangan antara ETF dan obligasi. Seperti ETF, mereka berdagang di bursa saham dan dirancang untuk meniru nilai yang mendasari indeks atau keranjang aset tertentu. Seperti obligasi, ETN didukung oleh janji emiten untuk membayar, dan karenanya sangat bergantung pada peringkat kredit emiten.

    Karena mereka tidak memiliki aset yang mereka lacak, ETN menawarkan keuntungan relatif dari akses ke aset tidak likuid tanpa sakit kepala logistik yang terkait dengan kepemilikan aktual. Plus, struktur ini memungkinkan mereka untuk melacak indeks atau aset yang mendasarinya dengan sempurna, dan menyederhanakan pertimbangan pajak pemegangnya. Namun, mereka adalah pilihan yang buruk bagi mereka yang mencari penghasilan dari pembayaran bunga atau dividen.

    ?